Friday, December 8, 2023
Indonesia
6,813,429
Total confirmed cases
Updated on September 27, 2023 3:55 am

Perjuangan Hak Perempuan di Ranah Publik

Jendelahukum.com, Celoteh – Jauh sebelum reformasi sosial yang terjadi pada abad-abad sebelumnya, perempuan dianggap sebagai milik suami atau ayah yang menjadi milik mereka. Sekarang ketika kita telah berkembang ke abad ke-21, nasib perempuan telah mengalami kemajuan dan menjadi bagian integral dari masyarakat.

Sebagian dari mereka telah eksis dalam berbagai sektor publik, seperti seperti hakim, legislator, Gubernur, hingga jabatan presiden. Tentu ini merupakan suatu prestasi, sekalipun dalam beberapa hal masih belum setara dengan pria.

Baca juga: Keterlibatan Perempuan dalam Parlemen di Tengah Budaya Patriarki

Pada tahun-tahun sebelumnya, perempuan hanya diizinkan bekerja di pertanian keluarga, atau menjadi guru, daripada diberikan pengalaman dalam situasi praktis. Perempuan diharapkan menikah pada akhir masa remaja mereka, dan diabaikan dalam percakapan karena tidak dapat memberikan kontribusi apa pun yang valid.

Seiring kemajuan masyarakat, kita telah melihat perempuan bergerak dari garis belakang, ke depan mata publik, menempati posisi otoritas dan rasa hormat yang semakin banyak. Lebih banyak perempuan sekarang daripada sebelumnya yang bekerja di luar rumah, dan membuktikan eksistensi mereka.

Dengan dorongan terhadap hak-hak perempuan, ada juga dorongan untuk memperluas hak-hak komunitas lesbian. Lebih banyak perempuan melangkah maju untuk memperjuangkan hak-hak yang menjadi hak mereka.

Perempuan telah menjadi pembayar pajak selama laki-laki memiliki, pada tingkat yang sama, dan ada pertempuran dan perjuangan setiap hari untuk mengatasi masalah dan penindasan yang dihadapi perempuan, terutama dalam komunitas homoseksual untuk meratakan ketidakadilan ini.

Bahkan dalam masyarakat saat ini dan menjauh dari seksisme, masih ada perbedaan mencolok dalam jumlah uang yang diperoleh pria dibandingkan dengan jumlah uang yang diperoleh perempuan untuk pekerjaan yang sama.

Ini terlepas dari pengalaman, pelatihan, dan pendidikan, karena banyak pengusaha masih merasa perempuan kurang memiliki kompetensi untuk bekerja dalam lingkungan yang kompetitif. Selalu ada perbedaan besar dalam cara menangani masalah dan tampaknya ada perbedaan baru yang muncul setiap hari.

Baca juga: Medusa dan Feminist Legal Theory

Perempuan berjuang dan berjuang setiap hari untuk membuktikan nilai mereka, tetapi dengan setiap hari yang melewati kemenangan kecil untuk hak-hak perempuan. Banyak orang sangat menantikan hari ketika pria dan perempuan benar-benar diperlakukan sama.

Tentu hal itu merupakan proses yang panjang dan tidak akan terjadi seketika. Perjuangan hak perempuan harus tetap digalakkan dari waktu ke waktu dengan menggandeng setiap elemen masyarakat.

Dengan bekerja sama dengan masyarakat secara keseluruhan, dan menghindari sudut pandang defensif yang destruktif, perempuan dapat mempromosikan kepentingan mereka, seperti halnya laki-laki, untuk menciptakan keadilan

Ibnu Khotib
Ibnu Khotibhttps://jendelahukum.com/
Pembelajar hukum kenegaraan dan hukum konstitusi

Recent Post

Related Stories

For Subcription